Thursday, June 13, 2013

My Pregnancy Story - 1st Trimester

Assalamualaikum.. ^^

Alhamdulillah, minggu ini usia kehamilanku udah masuk 33 week, yeaaaay *joget harlem shake. Ngga lama lagi insyaallah bisa bersua dengan si dedek. Antara ngga sabar dan dag dig dug mikirin persalinannya ntar kaya gimana. Berdoa aja lha semoga dilancarkan semuanya dan si dedek bisa lahir tanpa kendala apapun. aamiin..
Dulu pas jaman-jamannya masih sekolah ngebayangin rasanya hamil 9 bulan tuh gimana gitu. Habisnya lama banget ngga sih, sampe hampir setaun kita gembol sesuatu di perut. Pasti berat dan bikin ngga leluasa gerak. Belum lagi kalo misal banyak aktivitas atau pas kerja, pasti bakalan kerasa ngga nyaman banget. Ternyata setelah dijalani.. Subhanallaah, rasanya bener-bener jauh beda sama yang aku bayangin selama ini. Apalagi pas si dedek udah bisa nendang dan nyikut kanan kiri, bener-bener kerasa banget kalo ada something alive inside my body. Selain itu, jadi ngga ngerasa sendirian. Kalo emosi lagi labil, tinggal ajak ngobrol si dedek. Begitu dianya nendang lupa deh kalo tadi lagi kesel atau marah.

Awalnya, aku sempet kepikiran buat nunda punya momongan dulu. Karena aku sama suami sama-sama masih muda dan pengen pacaran dulu berdua hehee. Apalagi orang tua juga ngga maksain. Mulai kepikirannya sih pas ada beberapa temen kantor yang nikahnya barengan ama kita ternyata pada hamil barengan. Gara-gara itu banyak yang mulai tanya 'udah isi belum?'. Padahal pas itu kita baru nikah sekitar 2 bulan bo'. Tinggal aja masih di kos-kosan yang seiprit gedenya masa' udah mikirin punya baby. Cuman ya tetep ngarep juga sih kalo pas telat datang bulan, buktinya dari bulan kedua pasca nikah jadi hobi beli test pack (TP), hehehee..

Alhamdulillah kita ngga lama nunggu karena di akhir Nov di alat TP yang aku pakai keluar garis merah 2. Ada kejadian yang bener-bener berharga banget di awal-awal aku hamil dan pengen aku sharing di sini. Siapa tau bisa berguna.. 
Yang perlu diingat ketika kita hamil adalah HPHT atau hari pertama haid terakhir kita. Makanya begitu habis nikah saranku sih jangan lupa buat nandain tanggal haid kita entah itu di HP atau kalender. Apalagi buat yang pelupa kaya aku. Karena dari HPHT inilah yang nantinya akan dijadikan tolak ukur untuk melihat perkembangan janin dan juga untuk menentukan HPL atau hari perkiraan lahir. 

Tapiiiiiii.. HPHT ini ngga mutlak bisa jadi tolak ukur lho. Pengalaman pribadiku, HPHT-ku tangal 4 September. Di bulan Oktober aku ngga haid sama sekali. Ketika telat seminggu iseng-iseng aku TP dan hasilnya negatif. Hal ini aku lakuin sampe minggu ketiga. Tanggal 5 Nov aku sama suami mutusin buat kontrol ke obgyn. Waktu itu aku milihnya di rumah bersalin ngga jauh dari kontrakan. Sampe sana aku disuruh TP lagi sama perawat dan di USG. Ternyata baik hasil tes TP sama USG masih belum ada tanda-tanda kehamilan. Dokter juga nyaranin balik seminggu lagi buat mastiin beneran hamil atau ada gangguan hormonal yang bikin haidnya telat.

Seminggu kemudian aku ngga balik kontrol karena udah kelanjur mikir mungkin telat haidnya karena stres. Apalagi aku emang ada riwayat haid ngga teratur kalo lagi banyak pikiran. Jadi haidku bisa 2 bulan sekali doang. Sampe akhirnya aku cek TP lagi tanggal 25 Nov pas lagi pulang kampung ke Magelang. Waktu itu mertua yang nyuruh dan kita juga belum cek lagi sejak terakhir kontrol ke Dokter. Dan hasilnyaaaa.. Tadaaaaaa..


Awalnya agak-agak ngga percaya sih, karena garis pertama tuh samaaaar banget. Dag dig dug banget rasanya, I'm gonna have a baby.. Antara seneng sama takut campur aduk. Tanggal 29 Nov aku sama suami langsung kontrol lagi ke obgyn yang sebelumnya. Tapi kali ini dokternya beda, kata mbak perawatnya sih yang dulu itu dokter pengganti. Oke, jadi di pikiranku obgyn yang ini harusnya lebih bagus atau seenggaknya ngga jauh beda sama yang dulu. 

Dan ternyataaa.. kenyataannya beda 180 derajat. Baik obgyn maupun ibu-ibu perawat yang bantuin super dupel nyebelin. Apalagi pas di USG ngga ketemu kantong rahim, dokternya ngomel-ngomel kalo aku salah TP dan disuruh TP ulang. Hasilnya muncul 2 garis dan kali ini lebih keliatan jelas. Habis itu aku pikir bakal dicek atau dikasih wejangan apaaa  gitu, eh gag taunya langsung disuruh bayar administrasi ke kasir. Itupun yang bilang si ibu perawat pas kita mau masuk lagi ke ruangan. Whaaaat?!?! Gitu doang?!?!?! Diputuskan dokter ini ngga recommended dan ngga bakalan balik lagi ke sini.

Besoknya (30/11) kita coba kontrol ke RSB S*yang B*nda di daerah Kota Mojokerto atas saran temen kantor. Tapi karena Obgynnya lagi cuti sebulan, yang meriksa dokter pengganti dari Surabaya. Awalnya sih dokternya ramah, cuma pas habis ngubek-ngubek perut dan belum nemu kantong lahir orangnya jadi agak ngga sabaran. Kalo kubilang sih dokternya kurang teliti juga, karena akhirnya setelah sekian lama nyari malah ibu susternya yang liat kalo ada kantong rahim tapi keciiil banget. Yang paling bikin kaget sih, habis USG dokternya langsung vonis aku untuk segera kuret karena dia bilang janinnya ngga berkembang. Karena berdasarkan analisanya dengan HPHT 4 Sept harusnya si dedek sudah berumur +/- 2 bln lebih. Nah di kasusku yang terlihat cuma kantong rahim tanpa janin. Jelas aja aku sama suami kaget tapi aku tetep berusaha tenang dan positif thinking. Lantas aku make sure lagi ke dokternya dengan bilang kalo aku ada riwayat haid ngga teratur. Tapi si dokter tetep bilang ngga ngaruh dan kekeh janinku ngga berkembang. Bahkan yang bikin sebel lagi si dokter bilang kalo aku tetep tanya lagi aku bakal langsung disuruh ninggalin ruangan. Ya suud aku milih buat ngga tanya lagi sambil mikir bakal cari 3rd option dan ngga bakal balik ke RSB ini meskipun aku akui peralatan medisnya terhitung paling modern di daerahku.

Begitu keluar ruangan, ngga taunya ibu-ibu suster yang tadi bantuin si dokter tiba-tiba nyamperin aku dan suami sambil bilang "Mbak, jangan dikuret dulu. Sabar aja dulu, ditunggu 2 minggu terus dicek lagi. Biasanya udah keliatan. Sayang.. udah ada kantongnya". Habis ngomong begitu si ibu langsung buru-buru masuk lagi ke ruang periksa dan meninggalkan kami yang masih melongo. 

Sesampainya di rumah aku dan suami mendiskusikan wacana kuret tadi. Keputusannya adalah kami ngga akan melakukan kuret dan menunggu +/- 2 minggu untuk kontrol ulang. Alhamdulillah semua keluarga juga mendukung untuk ngga kuret dulu.
Selama 2 minggu itu, aku jadi sering browsing mengenai janin yang tidak berkembang atau biasa disebut hamil anggur (blighted ovum). Katanya sih BO ini memang banyak terjadi terutama di kehamilan pertama dan biasanya ditandai dengan adanya flek. Dari situ aku yakin kalo aku ngga BO karena emang ngga ada flek sama sekali. Sama halnya wanita hamil lainnya, aku juga jadi ngerasa gampang capek, punggung cepet pegel, pusing, dan agak mual dikit Lagipula setauku kalo memang ada yang ngga normal di dalam tubuh kita maka secara otomatis akan dikeluarkan oleh tubuh kita karena dianggap sebagai benda asing.

Tanggal 13/12 aku sama suami kontrol lagi. Kali ini ke obgyn yang praktek di apotek S*hat di Kota Mojokerto. Tempatnya jujur kurang meyakinkan dan alat usgnya bisa dibilang agak jadul. Kami bahkan tidak menerima print out 2D seperti ketika kontrol-kontrol sebelumnya. Anehnya, justru sama dokter inilah kami ngerasa sreg. Meskipun dokternya ngga terlalu banyak ngomong, tapi beliau dengan sabar banget ngejawab semua pertanyaan kita. Bahkan ketika aku bilang ada riwayat haid ngga teratur, beliau langsung bikin coret-coret di buku catatannya. Kayanya sih lagi ngitung umur si dedek. Kemudian si Bapak Dokter jelasin kalo dedek umurnya sekitar 6 minggu berdasarkan hasil usg dan kemungkinan aku emang sempet telat haid pas bulan Oktober kemarin.

Alhamdulillaah.. Rasanya seneng banget pas denger itu. Apalagi pas di usg ukuran kantong rahimnya udah lebih gede dibanding 2 minggu sebelumnya, cuma si dedek masih mungil banget ukurannya jadi belum keliatan. Sama dokter disuruh kontrol satu bulan lagi, kalo janinnya keliatan berarti memang benar analisanya.

Aku sama suami pun balik lagi sebulan kemudian dan alhamdulillah dedeknya udah keliatan meskipun bentuknya bulet kecil, hihiiii. Umurnya diperkirakan +/- 10-11w.

Gambarnya burem karena diambil pake HP suami
Sekedar saran untuk calon moms yang mungkin juga lagi hamil atau sedang program hamil, selalu ingat bahwa setiap kehamilan itu istimewa dan pasti setiap orang punya pengalaman masing-masing. Jangan langsung percaya begitu ada yang bilang kehamilan kita bermasalah. Lebih baik cari 2nd bahkan 3rd option. Sering-sering browsing juga agar pengetahuan kita juga bertambah. Yang pasti kita harus percaya sama diri kita sendiri karena naluri kita sebagai calon ibu itu kuat banget. Selalu penuhi pikiran kita dengan sugesti positif dan tentunya hindari stres agar dedek di dalem ngga ikutan stres dan tetep sehat ^^

4 comments:

  1. congraaaats!
    hamil itu nyenengin yah!
    udah kangen ditendang2 dari dalem perut deh ahahaha, padahal juga baru 6 bln lalu ngelahirin :p

    selamat menyiapkan semuanya! smg lancar, sehat dan selamat semua!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa iya mb, apalagi pas moment ditendang itu "sesuatuk" banget. Lucuuu..

      aamiin2 YRA, doain ya mb, sudah minggu2 terakhir ini.. ^^

      Delete
  2. selamat ya mbak, atas kehamilannya. semoga anaknya jadi anak yang soleh dan soleha. salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. makasiii.. salam kenal juga...

      Delete